top of page

Apa itu "Stunting" ?

MenurutBank Dunia stunting terjadi waktu yang "ditandai dengan tinggi badan yang tidak sesuai dengan anak seusianya, menjadi indikator yang menunjukkan berbagai kekurangan-- masih tinggi."(sumber: https://www.worldbank.org/in/news/feature/2018/12/20/indonesia-making-the-money-work-to-reduce-child-stunting )

 

Angka stunting di Indonesia yang mencapai 30,8 % (2018) menjadi tantangan terhadap pengembangan modal manusia.

stunted_children-2.jpg

Dari WHO (Organisasi Kesehatan Dunia):

https://www.who.int/health-topics/malnutrition#tab=tab_2

 

Pada tahun 2018, stunting mempengaruhi sekitar 21,9% atau 149 juta anak di bawah usia 5 tahun, sedangkan wasting mempengaruhi 7,3% atau 49 juta anak di bawah usia 5 tahun. Sekitar 45% kematian anak di bawah usia 5 tahun terkait dengan kekurangan gizi.Ini sebagian besar terjadi di negara-negara dengan kedudukan rendah dan menengah.Pada saat yang sama, di negara-negara yang sama ini, tingkat kelebihan berat badan dan obesitas pada masa kanak-kanak meningkat.Setiap negara di dunia dipengaruhi oleh satu atau lebih bentuk malnutrisi.Memerangi malnutrisi dalam segala bentuknya adalah salah satu tantangan kesehatan global terbesar.

 

Wanita, bayi, anak-anak, dan remaja berada pada risiko tertinggi kekurangan gizi. Mengoptimalkan nutrisi sejak awal kehidupan – termasuk 1000 hari sejak pembuahan hingga ulang tahun kedua anak – memastikan awal kehidupan yang terbaik, dengan manfaat jangka panjang.

 

Kemiskinan memperbesar risiko, dan risiko dari, malnutrisi. Orang yang miskin lebih mungkin terkena berbagai bentuk malnutrisi. Malnutrisi meningkatkan biaya perawatan kesehatan, mengurangi produktivitas dan memperlambat pertumbuhan ekonomi, yang dapat melanggengkan siklus kemiskinan dan kesehatan yang buruk."

bottom of page